35 Derajat Celcius


Seminggu ini kami kembali merasakan musim panas. Heat wave katanya. Dan puncaknya kemarin seharian.. Mmm sampai sekarang saat aku menulis pun masih merasakan yang namanya SUMUK! Tapi dibanding kemarin hari ini masih mendingan.


Tapi masih belum ada yang mengalahkan tahun lalu, ketika pada suatu hari di bulan puasa suhunya mencapai 40 derajat Celcius. Yang paling membuat kesal adalah malam hari pun panas. Mau tidur sekarang ini terasa sumuk tidak ada AC ataupun kipas angin yang bisa dinyalakan. Kebanyakan teman menyarankan beli kipas angin, tapi sepertinya kami malas beli karena sampai saat ini panas yang rasanya seperti ini hanya terjadi selama beberapa hari.

Tadi di kamat mandi terpikir, “oh jadi gini rasanya orang-orang di Indonesia yang kepanasan, keringetan, lepek tapi tidak punya kipas angin maupun AC 😟

Tahun lalu anakku rewel minta ampun tetapi alhamdulillah ini sekarang pun anaknya sedang tidur lelap disampingku.

Untungnya kemarin cukup “produktif”. Seperti biasa mengantar si bocah ke Krippe, sambil menunggu proses adaptasinya dia minum kopi dan puter-puter di List, makan soto betawi di rumah Rani bersama ibu-ibu kesayangan, tiup lilin ulang tahunan Vira dan diakhiri dengan makan di rumah Frita sambil menunggu suami pengajian.

Soto Betawi
Menu Padang

Keluhan khas hari-hari begini adalah di U Bahn tercium bau ketek dan di bis panas plus sumpek tidak ada AC. Sampai saat ini aku masih aman belum kecium bebauan aneh.

Minggu depan masih bisa ketemu matahari tapi suhunya sudah dibawah 30 derajat sepertinya. Bagaimana cuaca minggu ini di tempat kamu?

-ameliasusilo-

Sumber Gambar: matahari Klik, foto lain milik pribadi, Rani, Rizka.

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. adhyasahib says:

    Di Indonesia bagian timur juga panas banget mbak, berapa hari ini bahkan gak ada angin sama sekali, walaupun udah pake AC rasanya masih pengen tidur di lantai,hehe

    1. ameliasusilo says:

      Aku kangen lantai ubin.. Pertolonhan terakhir klo udah ga tau mau ngapain lagi tinggal tengkurep disitu adem hihihi

  2. denaldd says:

    Beberapa hari ini di Belanda juga puanassnya nampol. Tengah malam sampai buka jendela gara2 basah badan keringetan. Siangnya puanasss ga ada angin pula. Aku dulu pernah lho ngekos ga pakai kipas angin ga ada AC, di Surabaya pula. Beuuhh ga kuaaatt, akhirnya ngungsi numpang tidur di ruang himpunan kampus, ada kipas anginnya haha. Tapi hari ini Belanda Alhamdulillah mendung, jadi lumayan ga panas2 banget. Itu foto2 makanannya menggiurkan banget Mia

    1. ameliasusilo says:

      Mba Deen.. Aku pingin punya kipas angin tapiii kan disini panasnya cuma 2 minggu selebihnya kipas angin jd pajangan jadinya mau beli maju mundur terus hihihi malah ga jadi beli..
      Temenku ada yg pinter masak.. Ini pas hari panas pada ngundang makan, lumayan libur masak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s