Cerita Hamil

lustige_sprueche_schwangerschaft_20150528_1471922310
Source: here

Alhamdulillah orang tua kita bukan yang model bolak-balik rutin tanya kapan hamil atau kenapa belum hamil. Masih ingat pertanyaan dari nyokap “kalian nunda ya?” dan mama mertua, “masih belum ya?” itu juga tanyanya ga lebih dari 5 kali kayanya selama kita nikah. Mmm yang banyak tanya – tanya justru mereka yang di luar keluarga inti sih. Yang jelas kita tidak secara sengaja menunda, simpel karena memang belum rejeki saja buat hamil.

Kehamilan atau bahasa jermannya die Schwangerscahft tentunya jadi berita yang paling ditunggu dari dua belah pihak keluarga karena kita sama – sama anak sulung. Pertama kali tahu itu kita nikah hampir dua tahun. Tepatnya bulan April 2014 kita resmi jadi calon orang tua. Respon dari keluarga super senang! Langsung heboh bikin rencana dateng ke Hannover nemenin lahiran dan jenguk bayi. Kitanya?

Aku sendiri sebelum officially “telat” dan tes urin sebenernya udah feeling “ada sesuatu yang ga biasanya di badan gw”. Tanda – tanda hamil masih inget dari kuliah ditambah cerita dari ibu – ibu Hannover. Antara yakin ga yakin dan takut kecewa mau tes soalnya beberapa kali hasilnya negatif. Titik dimana akhirnya bilang ke Tuan Besar adalah ketika sudah 2-3 hari telat aku kerjaannya ngantuk, tidur, males ngapa-ngapain, kliyengan dan ga sanggup lagi bawa belanjaan segambreng. Fyi, karena pak suami waktu itu masih kerja praktek jadinya sering belanja mingguan sendiri. Tentunya belanja bisa buanyak banget. Biasanya ga masalah bawa belanjaan dari Netto yang berjarak sekitar 500 meter ditambah angkut ke Wohnung kita di lantai 2. Masalahnya waktu itu beneran hosh hosh ga keruan trus lemes banget dan langsung sukses kliyengan dan mual. Baru besoknya dia beli 2 Test Pack, satu mahal satu murah.

Pertama kali yang dibuka yang murah duluan, sedangkan yang mahal aku coba lagi besokannya. Waktu mau masukin stik ke tampungan urin ituuuuu deg-degan bukan main. Karena waktu itu aku masih kerja sampingan jadi tukang koran, rutinitas wajib pipis pertama kali setelah bangun tidur ya sebelum ngoran itu, jadinya pagi2 buta dan Tuan Besar pun masih tidur. Sambil tunggu hasilnya aku menyiapkan yang buat kerja. Pas balik lagi ke kamar mandi eng ing eng 2 GARIS SATU JELAS SATU SAMAR! Seneng banget dan langsung bangunin dia. Gimana responnya? Dialog ini aku masih inget banget sampai sekarang hueheheehe

Istri: Mas.. Mas.. bangun Mas!
Suami: emmmhhh apa? (matanya masih merem)
Istri: Mas, ini Schatzi udah tes.. Positif (sambil tunjukin stik ke depan matanya)
Suami: (buka mata pelan, ½ sadar) ehh mana?? (ngeliat sambil setengah merem) ini sih negatif bukan positif
Istri: heee?? Apaan sih itu garisnya dua, emang satunya ga jelas tapi ini petunjuknya bilang kalo keluar garis berarti postitif.
Suami: (masih1/2 sadar) mana yang positi? Ini garisnya kan negatif ga ada tanda positif?
Istri: …… *bingung* mas ini klo garis ada dua berarti positif, ini baca petunjuknya deh
Suami: (baca sambil merem-merem) oh iya alhamdulillah.. aku pikir kalo positif tandanya positif
Istri: ….

IMG_9051
Habis itu cium kening trus tidur lagi -__________- Note: lain kali kalo tes dan kasih tahu hasilnya pastikan suami ga setengah sadar!

Istri tetep lanjut gowes sepeda ngoran jalan pelan-pelan, mulut komat kamit, tangan elus-elus perut. Mau minta Tuan Besar ngegantiin juga gak mungkin, kan musti ke Wolfsburg 1/2 7 pagi keretanya.

Hari itu juga aku cari dokter kandungan dan bikin janji. Syarat dari Tuan Besar adalah dokternya perempuan. Ada tempat praktek yang udah jadi langganan ibu – bu Indonesia di Kröpcke, pusat kotanya Hannover. Sayangnya karena deket liburan baru bisa dapet janji akhir Mei. Ga mungkin nunggu lama, pertama karena penasaran ini hamil betul atau engga, kedua karena kuliah di Göttingen akhir April udah mulai masuk dimana ada praktikum di lab basah, ketiga mau gak mau harus berhenti ngoran dan ini juga butuh surat keterangan. Untuk kehamilan trimester pertama pastinya bahaya dan aku butuh surat keterangan hamil. Akhirnya setelah telefon dokter ke-5 baru bisa dapet jadwal akhir April.

Dokternya -tentunya perempuan sesuai rikues- orang Jerman, baik dan terbuka. Pertama kali kita dateng sang dokter tanya apakah kita mau berbahasa Inggris atau bahasa Jerman. Pak Suami langsung bilang “Jerman, supaya istri saya bisa latihan” -_____- Dokternya ketawa. Kita bilang kalo sudah tes dan hasilnya positif, dikasih selamat trus dipersilakan periksa dalam. Jengjeng USG transvaginal ini momok banget hu huu hu… Tapiiii rasa gak nyamannya hilang setelah kita liat gambar di monitor USG. Our future baby was there, little tiny spot.. terharu…  IMG_9062

Hitunganku benar, prediksi dokter lahir 22 Desember. Dokter bilang Weihnachtsbaby atau bayi natal, katanya orang Jerman ga terlalu suka karena kasihan anaknya pas masih kecil ulang tahun susah pas liburan natal, kadonya ga bisa dapet dobel karena dijadiin satu dengan kado natal. Ga tau dokternya bercanda atau ini beneran. Setelah itu diminta periksa urin sama darah, dan langsung bikin janji untuk pertemuan  berikutnya dua minggu kemudian dan juga janji dengan bidan yang praktek disana. Postingan tentang pemeriksaan kubuat terpisah nanti.

Aku bersyukur karena hamil ga rewel, ya trimester pertama biasa lah ya muntah, mual, ga bisa cium bau ini itu tapi trimester kedua awalnya masih tapi tidak lama udah oke, trimester tiga malah balik bantuin pak suami ngoran hehehe. Cerita kehamilannya secara garis besar ga bikin trauma buat hamil lagi.

IMG_9066Trimester 1: Mual muntah baru menghebat masuk bulan Mei. Tiba – tiba sensitif banget sama yang namanya bau dan paling ga tahan sama bau dapur. Kasihan suami harus masak pulang kerja, Aku sama sekali ga mau, baunya bikin eneg bahkan pintu sudah ditutup, sudah dipel dan dibersihin bolak -balik, sampah udah dibuang tetep BAU! Makan nasi masih bisa tapi aku sebel sama yang namanya wortel dan brokoli! sampai elus-elus perut sambil bilang supaya ga ikut sebel sama wortel dan brokoli yang sehat itu hehehe.. Doyan banget makan pisang dan yoghurt, obat paling ampuh pas mual. Minum air putihnya tambah banyak, sering pipis, cepet pusing dan kliyengan. Suatu saat pernah saking mual, lemes dan kliyengan sampai ga bisa ngapa-ngapain.

Tapi trimester 1 ini lumayan berani karena masih ngelaju Hannover – Göttingen kuliah selama 3 minggu dan ngoran sampai akhir bulan karena belum dapet pengganti. Aku mulai ngidam makanan Indonesia, khususnya makanan khas Solo, makanan jawa timuran dan jajan kampung. Anaknya selera Indonesia 🙂 Kita pertama kali denger denyut jantung bayi disini, suami takjub while gw biasa aja eemm ya seneng denger suaranya tapi gak merasakan yang woowww gimana gitu karena udah pernah denger dari pas jaman koas. Aku sebut si calon bayi perempuan babyH, calon bayi laki-laki babyWOB.

Trimester 2: Nyokap dateng! Ini rencana udah lama sih sebenernya. Nyokap dapet visa schengen setahun, jadi sebelum masa berlakunya habis kepingin lagi dipake ke Jerman dan jalan ke arah timur. Kok ya pas banget hamil jadinya seneng nyokap bisa bawain macem – macem termasuk bumbu cabuk rambak dan rujak cingur. Rencana jalan pun tetep dijalanin. Dokter bilang oke, suami ngijinin jadilah kita berdua dengan posisi gw masih mual banget jalan ke Budapest, Wina, Praha.  IMG_9067

Trimester dua ini juga masih ngelaju Hannover – Göttingen kuliah, masih mual, masih ga bisa masak, masih sebel sama bau dapur dan makin sensitif aja hidungku. Kita tahu jenis kelaminnya laki-laki dan ditrimester ini pun kita periksa kelengkapan organ si bayi. Mulai kerasa gerakannya sekitar minggu 14. Paling ga suka klo aku tidur miring -ga bisa peluk bapaknya lagi- suka nyodok-nyodok. Sekarang kebayang cerita temen tentang perasaannya pas hamil “kaya ada kupu-kupu terbang di perut”. Oiya pernah suatu hari sakit banget di paha dan (maaf) pantat sampai ga bisa bangun dan ketika akhirnya pun bisa sakitnya bukan main. Ga jelan kenapa hilang sendiri setelah 3 hari.

IMG_9064

Trimester 3: Mulai ikut Geburtsvorbereitungskurs, berenang, akupuntur dan dateng ke hari presentasi RS. Senang karena udah bisa masuk dapur dan masak. Sudah tidak ngidam lagi. Lagipula percuma juga ngidam, pak suami paling banter cuma nunjukin gambar di google -____- Mulai degdegan karena tiap di CTG ada kontraksi tapi akunya tidak merasakan apapun.

Sempet akhirnya dirujuk ke RS 2 kali karena muncul beberapa kontraksi kuat sampai akunya kesakitan. Yang pertama belum masuk 37 minggu, aku diobservasi sejam tapi akhirnya pulang dengan bekal obat. Suami lagi kerja jadi ga bisa nemenin.. sedihh.. Yang kedua kejadian pas udah masuk “aman lahir” akhirnya minta dirujuknya ke RS yang udah kita pilih buat tempat melahirkan. Kali ini ditemenin sama teman jadinya ga terlalu merasa sendirian. Setelah sejam diobservasi disuruh pulang juga. Berkah hamil saat musim dingin adalah tidak kedinginan malah sumuk. Iya Tuan Besar udah kedinginan akunya masih “dingin apa sih?” Si bayi lahir minggu ke-39 lengkap ditungguin eyangtinya dari dua keluarga. Rasanya langsung plong..

Hamil di Jerman atau hamil di negeri orang banyak suka-dukanya sih tapi alhamdulillah ketidakhadiran keluarga dekat bisa tergantikan dengan teman – teman Indonesia yang kekeluargaannya ya sama seperti keluarga sendiri. Ada aja yang membantu dan malah menawarkan bantuan sebelum diminta. Satu hal lagi rejeki hamil itu ada saja, buat kita yang posisinya masih sekolah terasa. Tidak hanya dalam bentuk materi tapi banyak hal, contohnya bantuan dari teman – teman tadi, dapet warisan barang bayi dari teman – teman, dapet bantuan dari pemerintah dll.IMG_9065

Postingannya panjang juga ya, semoga tidak membosankan yang baca. Semoga bisa berbagi cerita apa yang kurasakan selama hamil anak bocah kemarin.

-ameliasusilo-

 

Advertisements

11 Comments Add yours

  1. bebe' says:

    Lancar terus sampai lahiran ya Lia.. Sehat2 selaluuu ^_^

    1. ameliasusilo says:

      Bebe aku udah lahiran 😁 ini cerita latepost hehehe.. Tapi makasi yaaa 🙂

      1. bebe' says:

        😅😅😅😅😅 maap Miaaaa… Ketauan deh jarang update di grup.. Hahahahaha

  2. ndu.t.yke says:

    Sangat bersyukur ya mbak, di rantau bertemu keluarga baru yg kompak & helpful 🙂

    1. ameliasusilo says:

      Iya mba alhamdulillah.. Para keluarga ini membuat suasana jadi memyenangkan 🙂

  3. Lulu says:

    Halo salam kenal dari Dortmund, Jerman. Telat mampir nih, tapi selamat ya, dan semoga lancar semua sehat sampe lahiran! jadi teringat pas hamil saya dulu, ceritanya juga saya blog, tapi gak sebagus ini hehe ngeblognya. Panjang tapi seneng bacanya! https://deutschlandina.wordpress.com/2012/07/27/tentang-melahirkan-di-jerman-geburtsvorbereitungkurs-gvk-tag-7/

    1. ameliasusilo says:

      Haloo.. Waaa senang sekali dapet kunjungan, terima kasih 🙂 Aku silent reader postingannya dulu aku bolak balik baca buat gambaran pas lagi hamil, soalnya informasi kan adanya bahasa jerman T__T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s