Dari Göttingen ke Hannover

Source: BBC

Kalau ada yang liat CV atau Lebenslauf gw suatu saat nanti bisa jadi muncul pertanyaan ini:

“Ambil program masternya 2 kali?”

Hueheheheeh.. Boro-boro ambil master dua kali, sekali aja bikin garuk-garuk kepala. Eh.. Tapi siapa tahu ya…

Mmmm… Sebenernya pertanyaannya benar karena gw terdaftar di dua program master yang berbeda. Cumaaa gw ga menyelesaikan salah satunya. Program master yang pertama di Göttingen masuk tahun 2013 harusnya selesai 2015 ini tetapi karena awal semester dua gw hamil jadinya sekolah ngegelinding sambil tunggu lahiran. Setelah si bayi lahir (sebenernya dari hamil udah kepikiran) mulai berpikir “ga mungkin inih pendeln alias ngelaju Hannover – Göttingen naik kereta tiap hari, si bayi gimana???”. Setelah diskusi sama Tuan Besar, akhirnya mutusin coba daftar ke MHH. Waktu itu kita optimis-pesimis.. Kenapa?? Soalnya ada ujian tes masuk! hiks..hiks..hiks.. Jadi kalau diterima ya alhamdulillah kalau ga diterima ya siap-siap rencana berikutnya.

Seperti universitas lainnya di Jerman, untuk Wintersemester pendaftaran terakhir tanggal 15 Juli. Gw niat banget anter sendiri berkas pendaftaran ke sekretariatnya padahal bisa juga lewat pos. Alhamdulillah Danesh bisa dititipin ke bude Kiki. Apa aja berkasnya? bisa lihat disini. Perasaan dulu ada bahasa Inggrisnya tapi kok sekarang ga ada ya..

  • Formulir pendaftaran yang sudah ditandatangani dan pas foto
  • Fotokopi ijazah yang dilegalisir ~> aku serahkan yang dalam terjemahan bahasa jerman, cap penerjemah tersumpah dan dilegalisir kedutaan Jerman di Jakarta
  • Bukti telah menyelesaikan 210 SKS ~> aku ga sampai segini tapi di website ada keterangan untuk yang sks-nya ga sampai sekian
  • Bukti pengalaman kerja minimal 12 bulan
  • Motivation Letter
  • Bukti kemampuan berbahasa jerman DSH 2 atau test DaF 3/3/3/3

Terima kasih pak suami yang mau ngedit motivation letter istrinya dalam bahasa Jerman. Komentarnya setelah baca beberapa kalimat yang aku tulis.. “Bahasa Jerman kamu Bun… Ayah ga ngerti kamu nulis apa..” hahahaaahaha.. Yaaa namapun udah dua tahun tidak-menulis-dalam-bahasa-jerman. Tapi akhirnya jadi juga, singkat jelas padat. BTW Tuan Besar ini dulu pas jaman daftar ke Göttingen juga yang bantuin nulis motivation letter, jadi bener juga sih kalimat “ridho istri ada pada suaminya”.

Ternyata enakan dateng langsung. Amplop diserahin, disuruh tunggu sambil dikasih minum teh, ditanya-tanya sedikit trus dapet surat tanda terima. Dikasih tahu undangan ujian tulis dan contoh latihan soal dikirim per pos ato email. Haaa puas, tenang, lega tinggal belajar buat ujian. Kiki kasih tahu buku buat belajar bisa pinjem di perpus MHH. Sekalianlah mampir Bibli, bisa pinjem karena aku punya Hobsy Karte. Bukunya ofkors bahasa jerman.. Klo kata ayah, “Viel spaß Bunda”

buku public health
Source: Hugendubel

Belajarnya sambil digangguin bayi hihihi.. Ga sebuku tebel gitu dibaca kok, pilih-pilih yang prinsip dasar aja. Karena yang daftar dari berbagai disiplin ilmu, jadinya pikir soal ga mungkin yang terlalu spesifik. Teh Neneng, temen yang pernah ikut ujian masuk, wanti-wanti contoh soal jauh banget sama soal ujian benerannya. Katanya ada 7 soal, tiap soal abc, jamannya dia banyakan soal hitung.

Bayi ikutan belajar

Hari ujian.. Danesh dititipin. Pesertanya banyak banget mayoritas orang Jerman, yang orang asing bisa diitung jari. Setelah masuk dijelasin peraturannya dan pengumuman lulus 3 minggu dari tanggal ujian. Buka amplop, baca soal, speechless.. Soal hitung ada 3 biji dan 4 soal yang lain. Baru nulis 1 kalimat tiba-tiba professor bilang, “Sie dürfen auch auf Englisch antworten.” Alhamdulillah..

Pengumumannya lewat email dan pos tentunya. Gw dapet email tgl 17 Agustus pas lagi di Jakarta. BELUM DITERIMA!! Tapi waiting list ke- 4 jadi masih tunggu lagi kepastiannya beberapa minggu. Berhubung pak suami masih di Hanno, setelah baca email langsung peluk nyokap. Beliau bilang tetep harus optimis, masih ada kesempatan buat diterima kalau emang rejeki. Selain email ternyata dateng juga pos, isinya kata ayah sama kaya di email.

Dua minggu ga dapet email lagi pasrah.. Ga rejeki mungkin, udah mulai siapin plan buat sekolah di Göttingen. Ngerayu nyokap dateng ke Hanno akhir Oktober buat temenini Danesh sementara emaknya kuliah. Tanggal 7 September muncul email “Zusage eines Studienplatzes im Studiengang Public Health”  Yeaaaayyyyy baca email langsung teriak panggil nyokap, peluk, keluar air mata. Alhamdulillah DITERIMA! Rejeki anak, bundanya bisa sekolah sambil urus si bayi. Whatsapp Tuan Besar, dia telepon karena ada beberapa pertimbangan lagi dan akhirnya diputuskan gw ambil.

Program master di Göttingen dan Hannover ini beda sama sekali. Aku bakalan bikin post tersendiri tentang kuliah di Göttingen. Yang disana dibawahnya Fakultas Biologi, nama program masternya Developmental, Neural, Behavioural Biology sering disingkat “DNB” program. Sedangkan yang di MHH –Medizinische Hochschule Hannover– atau –Hannover Medical School– aku ambil Public Health. Jadi ceritanya mulai lagi dari nol. Iya dari nol.. dadah byebye nilai dan mata kuliah yang udah kuambil di Göttingen, ga bisa ditransfer. Gapapa.. Gw bersyukur sih, jurusan yang ini lebih gw.. maksudnya lebih berhubungan dengan background dokter. Selain itu di program ini bisa ambil paruh waktu, bisa ambil kuliah yang siang saja atau pagi saja, bebas mau ambil berapa modul, yang penting paling lama 9 semester harus sudah selesai tesis. Yang menyenangkan lagi kuliahnya hanya Senin sampai Rabu. Pas juga Danesh Oktober harus masa adaptasi dengan Tagesmutter. Oh ya berhubung program ini ada bayaran diluar uang semesteran jadinya dengan paruh waktu lumayan banget bisa meringankan.

Sudah 1 bulan kuliah..  Sejauh ini baik – baik aja kuliahnya, yang kurang oke si bayi masih harus wara-wiri dititipin karena masa adaptasinya kok ya lama banget. Permasalahan bukan sama Danesh sighhhh.. Semoga cepat beres. Gw bertekad sekolah yang ini harus selesai. Doakan yaaa.. Amiiiiinnnnnnnnnnnn…

Advertisements

5 Comments Add yours

  1. zbethz says:

    Semangat Miaaa!! 😘😘

  2. denaldd says:

    Semangat Mia. Semoga lancar jaya prosesnya sampai lulusan nanti. Kuliah Master disana kelasnya Inggris atau Jerman? Kalau di Belanda sepengetahuanku kalau untuk S2 keatas sudah kelas Internationa, pakai bahasa Inggris, kecuali untuk kedokteran, full bahasa Belanda.

    1. ameliasusilo says:

      Amiiiinnn mba Deny. Program yang ini bahasa jerman mba, sama kaya di Belanda mayoritas master jurusan kedokteran full jerman. Kalaupun bahasa inggris biasanya bayar. Tapi untuk jurusan yang lain banyak yang buka berbahasa inggris atau setengah inggris setengah jerman.

  3. Lila D. says:

    Hallo mbak Amelia. Blognya bagus sekali & memberikan inspirasi untuk saya. Kebetulan saat ini saya juga mendaftar untuk program studi yang sama seperti mbak Amelia. Apakah boleh saya meminta e-mail mbak Amelia? Karena ada yang ingin saya tanyakan. Saya tunggu respon mbak kembali. Terimakasih atas perhatiannya dan sukses selalu untuk kuliahnya.

    1. ameliasusilo says:

      Haii terima kasih sudah baca blog saya 😊😊
      Silakan ke a_quaffl3@yahoo.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s